• KONTAK WWW.TERAPIGURAHSUARA.COM :
  • sms
  • Hotline: 0898.3393.515
  • bbm
  • PIN BB: 74D15309
  • email
  • Email: terapigurahsuara@gmail.com

TERAPI GURAH TETES

Dengan ramuan alami untuk suara yang merdu, nafas panjang, power yang kuat, mengobati sinusitis, pernafasan, dsb.

TERAPI GURAH KAPSUL

Kapsul Gurah Super (KGS) 100% dari tumbuhan clerodendron serratum tanpa campuran, membuat khasiatnya lebih kuat.

GURAH JARAK JAUH

Untuk konsumen luar kota bisa melakukan terapi gurah jarak jauh. Khasiat sama dengan jika datang ke tempat praktik kami.

TEMPAT PRAKTEK KAMI

Kunjungi klinik kami di:
Jl. Botoputih 2 No.11 Surabaya - Jatim.
HP: 0898.3393.515,
PIN BB: 74D15309

Terima kasih atas kunjungan Anda di website kami www.terapigurahsuara.com. Kami menawarkan jasa terapi gurah suara dan produk kapsul gurah super. Untuk terapi gurah tetes atau pemesanan produk, hubungi nomor kontak kami yang tertera di website ini

TENTANG SINUSITIS

Diposting oleh: Ust. Ghufron Azakky

Menurut American Academy of Otolaryngology – Head & Neck Surgery 1996 istilah sinusitis diganti dengan rinosinusitis karena dianggap lebih akurat dengan alasan :

1). Secara embriologis mukosa sinus merupakan lanjutan mukosa hidung.

2). Sinusitis hampir selalu didahului dengan rinitis.

3). Gejala-gejala obstruksi nasi, rinore dan hiposmia dijumpai pada rinitis ataupun sinusitis.

Rinosinusitis didefinisikan sebagai peradangan lapisan mukoperiosteum hidung maupun sinus. Konsep yang telah diketahui bersama yang memegang peranan penting  terjadinya rinosinusitis adalah komplek osteomeatal. Dimana inflamasi pada mukosa osteomeatal, terganggunya aerasi-drainase sinus dan kegagalan fungsi transpor mukosiliar merupakan penyebab rinosinusitis. Penyakit ini merupakan penyakit umum yang dapat mengenai anak-anak ataupun dewasa, pada pria dan wanita tidak ada perbedaan yang bermakna.

Untuk mendiagnosis rinosinusitis akut lebih mudah oleh karena adanya tanda dan gejala yang cukup jelas. Rinosinusitis kronik jauh lebih menantang karena sering tersamarkan oleh penyakit yang lain, demikian juga penanganannya. Berbagai perbedaan pendapat masih banyak terjadi mulai dari menentukan diagnosis, sarana diagnosis dan penanganannya, oleh karena itu diperlukan standarisasi yang jelas.

PATOFISIOLOGI

Rinosinusitis pada umumnya didahului dari infeksi saluran nafas atas akut yang disebabkan virus, biasanya infeksi bakteri merupakan lanjutan infeksi virus.  Infeksi virus tidak menunjukkan gejala sinusitis, tetapi menyebabkan inflamasi pada mukosa sinus, dan akan membaik tanpa terapi setelah 2 minggu.

Infeksi tersebut menyebabkan inflamasi mukosa termasuk mukosa komplek osteo meatal sehingga terjadi obstruksi ostium sinus yang menyebabkan gangguan aerasi dan drainase sinus. Keadaan ini menyebabkan perubahan tekanan O2 didalamnya, terjadi tekanan negatif, permeabilitas kapiler meningkat, sekresi kelenjar meningkat dan terjadi transudasi yang menyebabkan fungsi silia terganggu, retensi sekret yang terjadi merupakan media yang baik untuk pertumbuhan kuman.

Virus yang sering menjadi penyebab adalah virus influenza, corona virus dan rinovirus. Seringkali infeksi virus ini diikuti infeksi kuman terutama kuman kokus (streptokokus pneumonia, stapilokokus aureus) dan Haemophilus Influenza.  Kadang  infeksi jamur dapat menyebabkan rinosinusitis terutama pada orang-orang dengan imunodefisiensi.

Faktor predisposisi/pencetus lokal yang harus dicermati adalah :

1). adanya septum deviasi (sekat hidung yang bengkok).
2). konka bulosa.
3). massa (tumor).
4). adanya gangguan fungsi silia.
5). pemasangan tampon yang lama.
6). infeksi gigi geraham atas.

GEJALA

Task Force yang dibentuk oleh American Academy of Otolaryngology (AAOA) dan American Rhinologic Society (ARS) membuat klasifikasi rinosinusitis pada dewasa berdasar kronologi penyakit :

Rinosinusitis akut (RSA) bila gejala berlangsung sampai dengan 4 minggu, rinosinusitis akut berulang (rekuren) gejala sama dengan yang akut tetapi akan memburuk pada hari ke 5 atau kambuh setelah mereda.  Rinosinusitis subakut gejala berlangsung lebih dari 4 minggu, merupakan kelanjutan RSA yang tidak menyembuh tetapi gejala yang tampak lebih ringan. Rinosinusitis kronik bila gejala telah berlangsung lebih dari 12 minggu. Rinosinusitis kronik eksaserbasi akut adalah keadaan dimana terjadi serangan/infeksi akut pada infeksi kronik.

Berdasarkan kualitas gejala RSA dapat dibagi : ringan, sedang dan berat.

Gejala RSA ringan :
*Adanya rinore, hidung buntu, batuk-batuk, sakit kepala/wajah tergantung lokasi sinus yang terkena. Sakit kepala daerah dahi menunjukkan adanya infeksi daerah sinus frontal, rasa sakit daerah rahang atas, gigi dan pipi menunjukkan sinusitis maksila, sedangkan etmoiditis menyebabkan odem di sekitar mata dan nyeri diantara  dua mata dengan atau tanpa disentuh,  pada sfenoid lokasi nyeri di puncak kepala dan sering disertai sakit telinga, sakit leher, demam. Pada keadaan yang berat gejala seperti tersebut di atas tetapi lebih berat (rinore purulen, hidung buntu, sakit kepala/wajah berat tergantung lokasi, odem periorbita dan demam tinggi) (Brook, 2001).

Kriteria gejala RSA menurut AAOA dan ARS :

*Gejala mayor : sakit daerah muka, hidung buntu, ingus purulen/post nasal drip,  gangguan penciuman, demam.

*Gejala minor : batuk-batuk, lendir ditenggorok, nyeri kepala, nyeri geraham,  halitosis.

* RSA dicurigai bila didapatkan 2 gejala mayor atau lebih , atau 1 gejala mayor dan 2 minor.

DIAGNOSIS KLINIK

Penting untuk melakukan anamnesis yang cermat agar dapat menentukan kriteria dengan benar. Diagnosis awal memang agak sulit oleh karena sering kali merupakan suatu common cold biasa.  Pada penderita perlu diketahui dengan baik, adanya “underlying diseases” : alergi, kelainan anatomi, lingkungan (polusi), asma dll.

Pemeriksaan fisik dengan rinoskopi anterior pada RSA tampak jelas terlihat adanya hiperemis dan odem di sekitar hidung dan mata, terlebih pada anak-anak.

Pemeriksaan penunjang : transiluminasi dapat dilakukan, sedang pemeriksaan radiologi, endoskopi ataupun pungsi/aspirasi sebaiknya dilakukan setelah tanda akut mereda.

KOMPLIKASI

Meskipun komplikasi rinosinusitis sudah jarang dijumpai pada era antibiotik sekarang ini, komplikasi serius masih dapat terjadi.  Yang harus diingat komplikasi rinosinusitis akan meningkatkan morbiditas dan mortalitas bila tidak mendapatkan penanganan yang baik dan adekuat.  Letak sinus paranasal yang berdekatan dengan mata dan kranial sangat berperan pada infeksi rinosinusitis akut ataupun kronik.

Beberapa faktor yang diduga sebagai penyebab terjadinya komplikasi antara lain karena : 1). terapi yang tidak adekuat,  2). daya tahan tubuh yang rendah      3). virulensi kuman dan 4). penanganan tindakan operatif (yang seharusnya) terlambat dilakukan.

Komplikasi ke mata

Secara anatomi perbatasan daerah mata dan sinus sangat tipis : batas medial sinus etmoid dan sfenoid, batas superior sinus frontal dan batas inferior sinus maksila.  Rinosinusitis merupakan salah satu penyebab utama infeksi orbita. Pada era pre antibiotik hampir 50 % terjadi komplikasi ke mata, 17 %  berlanjut ke meningen dan 20 % terjadi kebutaan.

Komplikasi ke orbita dapat terjadi pada segala usia, tetapi pada anak-nak lebih sering.  Intervensi tindakan operatif lebih banyak dilakukan pada anak-anak yang lebih besar dan dewasa. Etmoiditis sering menimbulkan komplikasi ke orbita, diikuti sinusitis frontal dan maksila.

Komplikasi dapat melalui 2 jalur :

1).Direk/langsung   : melalui dehisensi konginetal ataupun adanya erosi pada tulang barier terutama lamina papirasea.

2).Retrograde tromboplebitis :melalui anyaman pembuluh darah yang berhubungan langsung antara wajah, rongga hidung, sinus dan orbita.

Klasifikasi  ada 5 kategori (Chandler at al) :

1).Selilitis periorbita : gejala yang tampak adanya odem dan hiperemis daerah   periorbita.

2). Selulitis orbita : tampak adanya proptosis, kemosis, penurunan gerak ekstra okuler.

3). Abses subperiosteal : tertimbunnya pus diantara periorbita dan dinding tulang orbita. Gejala proptosis lebih jelas dan penurunan gerak.

4). Abses orbita : pus tertimbun di dalam orbita, gejalnya optalmoplegi, proptosis dan kebutaan.

5). Trombosis sinus kavernosus : sama dengan gejala nomor 4 disertai tanda-tanda meningitis.

Komplikasi intrakranial

Penyebab tersering komplikasi intrakranial adalah sinusitis frontal, diikuti sinusitis etmoid, sfenoid dan maksila.

Komplikasi intrakranial dapat terjadi pada infeksi sinus yang akut, ekaserbasi akut ataupun kronik. Komplikasi ini lebih sering pada laki-laki dewasa diduga ada faktor predileksi yang berhubungan dengan pertumbuhan tulang frontal dan meluasnya sistem anyaman pembuluh darah yang terbentu.

Beberapa jalur untuk terjadinya infeksi ini antara lain :

1).direk melalui jalan alami.
2).melalui anyaman pembuluh darah.


KESIMPULAN

Diagnosis dini dan penanganan awal yang adekuat akan dapat mengatasi rinosinusitis akut hampir pada semua kasus. Penting untuk memberikan penjelasan berbagai tahap untuk penanganan RSA ataupun RSK.  Penanganan yang tepat dan adekuat akan mencegah terjadinya komplikasi yang fatal. Tetapi bila komplikasi telah terjadi harus segera dipertimbangkan pengobatan segera ataupun tindakan operasi darurat.

DAFTAR PUSTAKA

1).Pinheiro AD, Facer GW, Kern EB. Sinusitis current concept and management. In : Bailey ed. Otolaryngology- Head and neck surgery. Second edition. Philadelphia. Lippincot-Raven Publisher;1995:441-5.

2).Stammberger H. FESS endocopic diagnostic and surgery of the paranasal sinuses and anterior skull base. The messerklinger technique and adnvance applications. The Graz school Karl Frannzens University Graz. 1991.

3).Sukgi S, Choi, Kenneth M,  Grundfast. Complication in sinus diseases. Diseases of sinuses diagnosis and management. 2001:169-176.

4).Mulyarjo. Diagnosis klinik rinosinusitis. Perkembangan terkini diagnostik dan penatalaksanaan rinosinusitis. Pendidikan Kedokteran Berkelanjutan IV. Bagian/SMF Ilmu Kesehatan THT-KL FK Unair/RS Dr. Soetomo. Surabaya:17-25.

5).Wellington ST. MDT treatment guidelines. http//www.sinuses pharmacy.com/new/.html.


Oleh : Dr. Kristiawan Abri Roosadi, SpTHT-KL, MSi.Med

Sumber : http://thtkl.wordpress.com/2008/11/30/sinusitis/

Rekomendasikan ke teman:
 
TERAPI GURAH SUARA (Ust. Azzaky)
Jl. Botoputih 2 No.11 Surabaya - Jatim
Order Web: WEBLOG PROFESIONAL
Kembali ke Atas <BACK TO TOP>